Monday, December 6, 2010

SENYUM TAKJUB DI KERATON YOGYAKARTA

Kraton Yogyakarta dibangun tahun 1756 Masehi atau tahun Jawa 1682 oleh Pangeran Mangkubumi Sukowati yang kemudian bergelar Sri Sultan Hamengku Buwono I

SELANGKAH KE DEPAN MENUJU KERATON DISEGANI RAKYAT INDONESIA

Berhenti seketika di bawah terik matahari di lorong-lorong yang memasuki keraton


Pemerintahan dapat didefinisikan sebagai institusi yang menggubal dasar dan peraturan serta melaksanakan keputusan-keputusan yang berkaitan dengan kepentingan awam.Terdapat pelbagai bentuk sistem pemerintahan dalam tamadun awal dunia yang bertujuan mengurus serta mentadbir sesebuah negara,menegakkan undang-undang negara,menegakkan undang-undang dan perpaduan rakyat. Sistem pemerintahan beraja merupakan sistem pemerintahan yang terawal dalam tamadun dunia. Pemerintahan beraja boleh dibahagikan kepada pemerintahan berpusat dan wilayah. Antara kerajaan awal di alam melayu yang mengamalkan sistem pemerintahan beraja adalah seperti kerajaan Angkor, Sriwijaya, Melaka, dan Majapahit.Terdapat pelbagai ciri sistem pemerintahanberaja di Alam Melayu sebelum abad ke15M.Pada kunjungan Putri Anis kali ini , beliau berkesempatan meninjau adat dan tradisi masyarakat yang tinggal di dalam kawasan Keraton Jogja serta melawat di dalam keraton tersebut . Keraton Jogja adalah sebuah peninggalan turun temurun yang dibanggakan rakyat Jogja khususnya kerana di sini kita dapat melihat rakyat dan sultan menyatu dalam etika-etika yang sungguh murni . Nilai yang dipupuk seperti menghormati raja atau sultan disemat hingga kini oleh rakyat atau lebih tepat  digelar ''abdi dalam'' manakala sifat sederhana Sri Sultan Hamengku Buwono yang bergelar Gabenor daerah istimewa Jogja juga sangat diingini rakyatnya .Umum mengetahui raja merupakan autoriti tertinggi dalam pemerintahan negara. Raja memerintah dengan kuasa mutlak.Kekuasaan baginda dikukuhkan dengan cara mengaitkannya dengan asal-usul keturunannya dengan tokoh-tokoh terkenal seperti Iskandar Zulkarnain. Raja melebihi undang-undang dan hukuman ditangannya. Raja boleh mengampun kesalahan walaupun yang melakukan kesalahan adalah dirinya sendiri. Raja kekal daripada sebarang hukuman. Seorang raja juga bertindak sebagai panglima tentera,ketua hakim,ketua agama dan sebagainya. Dalam bidang ketenteraan, raja bertindak sebagai perancang, dan mengetuai pasukan tentera. Dalam hal-hal keagamaan, raja bertanggungjawab dalam pengurusan rumah ibadat, melantik ketua agama, serta upacara keagamaan. Raja berkuasa penuh dalam bidang kewangan, dan ekonomi seperti pungutan cukai, hasil pertanian, perniagaan dan semua perkhidmatan. Raja dianggap tuan punya tanah. Dalam pentadbiran beraja di Alam Melayu sebelum abad ke 15M, raja merupakan ketua tertinggi dengan dibantu oleh golongan bangsawan. Raja dibantu oleh golongan kerabat diraja yang dilantik seperti bendahara, laksamana, temenggung, syahbandar dan lain-lain di Melaka. Di Srivijaya pula, terdapat jemaah menteri yang menasihati raja dalam perkara yang berkaitan dengan masalah rakyat jelata.Raja dianggap mempyai daulat dan kesaktian. Pada zaman Srivijaya, konsep daulat berkembang apabila raja dikaitkan dengan pelbagai mitos tentang asal-usul, jurai keturunan, salasilah serta kelebihan fizikal dan kerohaniannya. Dari segi keturunan, raja-raja dikaitkan dengan dewa-dewa yang dianggap suci. Daulat juga dihubungkan dengan tuah yang dimiliki oleh raja. Apabila keadaan dalam Negara aman dan makmur, maka raja dianggap berdaulat. Rakyat dikehendaki menumpahkan taat setia yang tidak berbelahbagi terhadapnya. Sesiapa yang menentang raja dianggap menderhaka. Penderhaka akan ditimpa tulah dan sumpahan.Demikianlah definasi raja di alam melayu nusantara .

Galeri lukisan yang terdapat di dalam Kraton. Semuanya boleh didapati dengan harga yang sangat murah

Bergambar bersama tokoh pembuat wayang kulit dan filosofinya


Sebagaimana yang kita sedia maklum ,wayang kulit adalah seni pertunjukan yang telah berusia lebih dari setengah abad. Kemunculannya memiliki kisah dan maksud tersendiri yang mana banyak terkait dengan masuknya Islam Jawa. Salah satu anggota Wali Songo menciptakannya dengan mengadaptasi Wayang Beber yang berkembang pada masa kejayaan Hindu-Budha. Adaptasi itu dilakukan kerana wayang sinonim dengan orang Jawa sehingga menjadi media yang tepat untuk dakwah menyebarkan Islam, sementara agama Islam melarang bentuk seni rupa. Maka hal tersebut , diciptakan wayang kulit dimana orang hanya bisa melihat bayangan sahaja sesuai dengan peredaran agama yang berjalan pada waktu itu.

Di awal abad ke-9, wayang kulit Melayu yang berasaskan cerita Ramayana kerap dimainkan di Patani, Kelantan, Kedah dan Perak. Dalang wayang kulit dari utara semenanjung mengembara dan mengadakan persembahan di Pahang, Selangor, Negeri Sembilan dan di kawasan-kawasan pantai timur negeri Johor.

Selain menjadi satu hiburan, wayang kulit juga berfungsi untuk menyalurkan nasihat melalui cerita dan lakonan yang dipersembahkan. Banyak pengajaran dan teladan dapat disampaikan kepada masyarakat. Persembahan wayang kulit Melayu telah lama bertapak dalam masyarakat Melayu sehinggakan ia telah menjadi warisan budaya bangsa.

Persembahan wayang kulit dimainkan oleh seorang yang disebut penghibur publik terhebat di dunia. Bagaimana tidak, selama semalam suntuk, sang dalang memainkan seluruh karakter aktor wayang kulit yang merupakan orang-orangan berbahan kulit kerbau dengan dihias motif hasil kraftangan tatah (ukir kulit). Ia harus mengubah karakter suara, berganti intonasi, mengeluarkan guyonan dan bahkan menyanyi. Untuk menghidupkan suasana, dalang dibantu oleh musik yang memainkan gamelan dan penyanyi latar yang menyanyikan lagu-lagu Jawa.

Tokoh-tokoh dalam wayang keseluruhannya berjumlah ratusan. Orang-orangan yang sedang tidak dimainkan diletakkan dalam batang pisang yang ada berhampiran sang dalang. Saat dimainkan, orang-orang akan tampak sebagai bayangan di layar putih yang ada di depan sang dalang. Bayangan itu tercipta kerana setiap pertunjukan wayang memakai lampu minyak sebagai pencahayaan yang membantu pemantulan orang-orangan yang sedang dimainkan.

Cerita wayang kadangkala dipelajari berdasarkan  beberapa kitab tua misalnya Ramayana, Mahabharata, Pustaka Raja Purwa dan Purwakanda


video
Pengertian istilah Wayang dalam Bahasa Melayu ialah bayang-bayang yang bergerak ke sana ke mari. Dalang membawa erti orang melakukan persembahan wayang. Panggung pula membawa pengertian tempat berbumbung yang di sekelilingnya tertutup dan digunakan untuk pertunjukan wayang



Gerai-gerai di tepi jalan sebleum menuju masuk keraton

Bangunan Kraton Yogyakarta  terdiri tujuh pelantaran. Setiap pelantaran dihadang dengan pintu masuk. Keenam pintu masuk adalah Regol Brojonolo, Sri Manganti, Danapratopo, Kemagangan, Gadungmlati, dan Kemandungan


Ditempat ini Sri Sultan, kerabat istana dan para pemerintah daerah Kraton menyaksikan latihan para prajurit atau beberapa upacara adat

Setiap hari Karaton Puro Pakualaman terbuka untuk kunjungan pelancong mulai pukul 08.30 hingga pukul 13.00, kecuali hari Jumaat Kraton hanya buka sampai dengan pukul 11.00. 

Tugu parajurit atau pahlawan nasional

Konsep Negara – Bangsa sebuah negara yang berdaulat dan bebas dengan penduduknya mempunyai kesedaran bahawa mereka adalah milik bersama berasaskan bahasa, adat dan tradisi yang sama, mempunyai pemerintah tersendiri, sempadan wilayah dan hak untuk menggubal undang-undang sendiri.
Sejarah- lahir seawal abad ke-15 khusunya selepas berlakunya perubahan politik di Eropah kesan daripada berlakunya Zaman Renaissance dan Zaman Revolusi secara mendadak. Contoh Negara Bangsa ialah England, Perancis dan Sepanyol.


Kategori Tentera di alam melayu merujuk kepada kerajaan besar  Sriwijaya ,Majapahit dan Melaka  :

Tentera Majapahit dibahagikan kepada 3 kategori iaitu
Sapta Dharmaputra
Bhayangkari
Tentera Biasa

Sapta Dharmaputra ialah pasukan tentera elit yang terdiri daripada putera raja yang mempunyai kekuatan fizikal dan mental.

Bhayangkari terdiri daripada 15 orang anggota bersenjata yang bertanggungjawab menjaga kawasan istana secara bergilir-gilir.


Tentera Biasa terdiri daripada tentera tetap dan sukarela yang berkhidmat di pusat dan daerah jajahan takluk.


Tentera Laut :

Kerajaan Majapahit dan Srivijaya mempunyai tentera laut yang kuat.
Angkatan laut berperanan menjaga kawasan perairan daripada serangan musuh dan mengawal aktiviti perlanunan.

Orang Laut merupakan tulang belakang pahlawan tentera laut. Mereka berperanan mengawal jalan laut daripada ancaman lanun dan menguasai perairan di Selat Melaka.

Armada laut ditempatkan di kawasan strategik di seluruh empayar. Laksamana mengetuai armada laut.

Peralatan Perang :

Peralatan perang yang digunakan dalam peperangan terdiri daripada senjata tradisional seperti keris, parang, badik, tombak, lembing, sumpitan dan sebagainya.

Mereka juga mahir menggunakan alatan-alatan letupan seperti meriam besi dan tembaga, rentaka, terkul, pemuras dan lotang.
Alat-alat semboyan seperti gong, tambu dan gendang perang digunakan dalam medan peperangan.

Jenis Tentera :

Tentera di Alam Melayu terdiri daripada tentera kerahan dan tentera upahan.
Tentera kerahan tidak dibayar upah dan berkhidmat atas dasar taat setia kepada raja yang berdaulat.

Raja dan pembesar mempunyai kuasa untuk mengerah rakyat berkhidmat sebagai tentera.

Tentera upahan berkhidmat mengikut perjanjian.
Orang Laut dijadikan tentera upahan. Mereka tinggal di persisiran laut di sepanjang Selat Melaka.

Terdapat juga tentera terlatih yang berkhidmat di istana dan rumah pembesar.

Pentadbiran Tentera :

Terdapat organisasi pentadbiran tentera yang mantap.
Tentera Srivijaya di ketuai oleh Raja dan dibantu oleh Parvanda , Senapati (Hulubalang), Pratisara (Komander Tentera) dan Syahbandar.

Tentera Majapahit diketuai oleh Raja dan dibantu oleh Mangkabumi.
Mangkabumi merupakan pegawai kanan tentera yang berperanan memberi arahan kepada tentera.

Pasukan tentera dalam Kesultanan Melayu Melaka diterajui oleh Raja dan dibantu oleh Laksamana, Bendahara, Penghulu Bendahari dan Temenggung.



Kraton memiliki beberapa museum yang dikenal sebagai Museum Kraton Jogja. Terletak di dalam kompleks kraton, menyimpan beberapa benda yang pernah dipergunakan Sri Sultan Hamengku Buwono IX


Keraton adalah tempat Sultan Yogyakarta tinggal. Baginda adalah tokoh yang paling di hormati di wilayah ini dan Indonesia  serta dianggap memiliki kekuatan untuk membuat negeri  Jogja aman.




Aura dari Keraton 



ETIKA SOSIAL PARA BANGSAWAN DARI KACA MATA SRI RATU SAADONG VII
Para bangsawan sudah ditanamkan dengan undang-undang atau larangan di dalam bersosial tambahan pula dipandang oleh masyarakat luar serta rakyat jelata .Ada beberapa hal yang harus para bangsawan hari ini  perhatikan dan mempunyai kepedulian yang tinggi akan perkara yang ingin disampaikan ini kerana semua itu disesuaikan dengan masyarakat atau kehidupan  sosial yang ditujui oleh mereka sendiri.Menurut kepercayaan Putri Anis ada beberapa kriteria untuk menjadi peribadi bangsawan yang santun atau beretika :


Pertama adalah memiliki rasa percaya diri yang kuat dan sehat

Kedua adalah pengendalian diri berupa kemarahan, rasa tidak puas, kecewa perlu dikendalikan.Semua tingkah laku dan tutur kata seharusnya mencerminkan perhatian kepada sesama, mempertimbangkan kepentingan orang lain, menyenangkan dan bersahabat kepada siapa saja tidak kira agama , usia atau kekayaan harta.

        Bahasa yang benar, dari segi positif digunakan tetapi ketika berbicara sebaiknya tidak selalu menggerakkan badan.

Maksud sosial dalam pengertian Putri Anis adalah :Maksud sosial lebih merujuk kepada hal-hal yang berkaitan masyarakat samada masyarakat lokal ataupun antarabangsa yang mana mempengaruhi lingkungan setempat seperti menyambung jaringan antara satu sama lain .Ia meliputi pelbagai aspek di dalam bidang sosial khususnya hak-hak dalam bersosial , kegiatan-kegiatan sosial dan ilmu sosial yang mengajar banyak cabang termasuk gejala sosial negatif .




Punca Keruntuhan Akhlak

Daripada data dan statistik yang dibentangkan, terbukti keruntuhan ahklak di kalangan remaja masih pada tahap yang tinggi. Keruntuhan ahklak ini dapat dilihat dari pelbagai sudut. Antara punca yang dikenal pasti adalah seperti berikut:

1. Salah satu faktor yang dikaitkan dengan keruntuhan akhlak remaja adalah penglibatan dalam jenayah. Remaja yang terlibat dalam jenayah bukan sahaja datang daripada keluarga yang miskin tetapi juga keluarga berada, malah segelintir daripada mereka berasal daripada keluarga yang mempunyai latar belakang yang baik.

Justeru, bolehlah dikatakan bahawa punca-punca keruntuhan akhlak yang utama adalah kemerosotan dari segi asuhan, didikan, bimbingan serta kawalan oleh ibu bapa atau penjaga. Selain itu, tekanan hidup, sikap mengejar kemewahan serta penglibatan dalam aktiviti sosial lain menyebabkan ibu bapa dan anak kurang mempunyai masa atau kesempatan untuk bercakap, berbincang, berdamping antara satu sama lain. Malah ada yang jarang bersua muka. Keadaan ini menyebabkan remaja membawa cara hidup sendiri tanpa panduan dan pengawasan ibu bapa.

Keluarga yang terlalu mewah cara hidupnya juga menyebabkan keruntuhan disiplin remaja. Sebagai contoh, ibu bapa yang terlalu memanjakan anak-anak kerap memberikan wang saku yang terlalu banyak. Perbuatan ini menyebabkan mereka mudah dipengaruhi oleh remaja lain yang bersuka-suka. Kesan pergaulan bebas dan terpengaruh dengan rakan-rakan sebaya yang rosak akhlak akan memburukkan lagi keadaan. Juga sikap ibu bapa yang tidak mengambil berat tentang kelakukan dan pergaulan anak remaja mendorong pada kerosakkan ahklak. Remaja yang terlalu awal terdedah kepada alam masyarakat yang mempunyai sikap yang kompleks tanpa bimbingan mencukupi daripada ibu bapa juga merupakan salah satu faktor keruntuhan akhlak.

Antara punca-punca lain keruntuhan akhlak yang berkaitan dengan hubungan kekeluargaan adalah alam rumah tangga yang tidak teratur, perpisahan ibu bapa, pertengkaran yang kerap berlaku dalam keluarga, keadaan sosio-ekonomi yang sempit, suasana rumah tangga yang tidak harmonis dan tenteram serta tidak keupayaan pihak penjaga mengawasi pendidikan anak-anaknya boleh juga membawa kepada kancah keruntuhan moral.

Justeru, sebagai ibu bapa dan anggota masyarakat yang bertanggungjawab, kita seharusnya menjalankan kewajipan dengan merancang aktiviti, mengenal pasti masalah anak, memberi nasihat, pedoman, memberikan kemudahan-kemudahan serta mengawal selia anak sepanjang masa.

2. Pengaruh persekitaran, luaran dan media massa juga sentiasa membentuk perilaku para remaja yang masih mentah dalam menghadapi cabaran hidup. Pelbagai dorongan yang kurang sihat dipaparkan melalui persekitaran ini yang seterusnya menyebabkan mereka terikut-ikut dengan pengaruh ini. Lantaran itu untuk memenuhi keinginan ini, mereka merayau-rayau di pusat-pusat membeli-belah, pusat permainan video dan secara tidak langsung terlibat dalam pergaulan bebas.

3. Pengaruh di sekolah juga penting dalam pembentukkan akhlak remaja. Tekanan yang dihadapi pelajar semasa di sekolah kerana tumpuan terpaksa diberikan dalam akademik serta guru yang kurang profesional dalam menangani masalah pelajar yang bermasalah akhirnya menyebabkan pelajar mengambil jalan mudah untuk keluar daripada masalah itu dengan terlibat dengan kegiatan-kegiatan yang kurang sihat. Situasi ini didorong oleh kurang perhatian daripada ibu bapa di rumah.
Sebelum menempati Kraton Yogyakarta yang ada saat ini, Sri Sultan Hamengku Buwono I atau Sri Sultan Hemengku Buwono Senopati Ingalogo Ngabdulrahman Sayidin Panotogomo Kalifatullah tinggal di Ambar Ketawang Gamping, Sleman. Lima kilometer di sebelah barat Kraton Yogyakarta.



Masa pemerintahan Kraton Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono I (GRM Sujono) memerintah tahun 1755-1792. Sri Sultan Hamengku Buwono II (GRM Sundoro) memerintah tahun 1792-1812. Sri Sultan Hamengku Buwono III (GRM Surojo) memimpin tahun 1812-1814.Sri Sultan Hamengku Buwono IV (GRM Ibnu Djarot) memerintah tahun 1814-1823. Sri Sultan Hamengku Buwono V (GRM Gathot Menol) memerintah tahun 1823-1855. Sri Sultan Hamengku Buwono VI (GRM Mustojo) memerintah tahun 1855-1877. Sri Sultan Hamengku Buwono VII (GRM Murtedjo) memerintah tahun 1877-1921.Sri Sultan Hamengku Buwono VIII (GRM Sudjadi) memerintah tahun 1921-1939. Sri Sultan Hamengku Buwono IX (GRM Dorojatun) memimpin tahun 1940-1988. Sri Sultan Hamengku Buwono X (GRM Hardjuno Darpito) memimpin tahun 1989 - sekarang


Kraton diapit dua alun-alun iaitu Alun-alun Utara dan Alun-alun Selatan. Masing-masing alun-alun berukuran lebih kurang 100x100 meter. Sedangkan secara keseluruhan Kraton Yogyakarta berdiri di atas tanah 1,5 km persegi. 

Thursday, December 2, 2010

WARNA WARNI DI ZOO DEKATKAN HATI MENGENALI HAIWAN-HAIWAN CIPTAAN TUHAN

KE SETIAP PENJURU DUNIA , SRI RATU SAADONG VII MENGHIBUR HATI KE ZOO


video
Detik perjalanan memasuki ruangan Gembira Loka


Kebun binatang Gembira Loka terletak di salah satu sudut Kota Yogyakarta. Ianya terletak di Jl.Kebun Raya No.2 Yogyakarta. Pada kesempatan ini juga Putri Anis tidak ketinggalan untuk berkunjung melihat keajaiaban Tuhan di kebun binatang dan merasai keindahan udara segar di dalam zoo selain mengkaji bagaimana haiwan-haiwan liar yang ada di sini menjalani rutin harian mereka .Menurut pekerja di situ ,proses menyiapkan Gembira Loka ini menelan waktu sangat lama kira-kira 20 tahun waktunya dan  ianya dapat terealisasi hasil semangat keprihatinan Sri Sultan Hamengku Buwono IX . Para pengunjung boleh mendapati tiket di kaunter masuk dan harganya berjumlah rupiah 12ribu .Kebun binatang Gembira Loka kini memiliki koleksi binatang yang cukup lengkap. Setiap tahunnya ada tambahan penghuni. Sudah beberapa kali binatang gajah melahirkan anaknya, juga binatang langka Komodo telah menetaskan telurnya. Di Gembira Loka orang dapat bersuka ria dengan santai menggunakan perahu  yang disediakan di telaga tersebut.


Gembira Loka adalah sebuah kebun binatang atau zoo dan taman raya memiliki berbagai-bagai spesies binatang 

 Jarak yang cukup jauh dan ada anak tangga yang agak tinggi membuatkan tenaga menjadi sedikit lelah . Putri Anis dalam foto menunjukkan sedang berbicara dengan monyet

Salah satu hobi Putri Anis adalah melawat zoo di setiap negara di dunia. Hanya satu keinginannya yang belum tercapai iaitu berkunjung ke Lion Park di Johannesburg, Afrika untuk melihat pelbagai ragam haiwan seperti singa, cheetah , zebra dan sebagainya yang pasti lain dari yang lain

Harimau Sumatrea ialah subspesies harimau terkecil yang masih wujud. Harimau Sumatera jantan berpurata panjangnya 204 cm (6 kaki 8 inci) dari kepala hingga ekor dan beratnya sekitar 136 kg (300 lb); yang betina pula purata panjangnya 198 cm (6 feet, 6 inches) dan beratnya sekitar 91 kg (200 lb). Belang-belangnya kurang lebar berbanding belang-belang subspesies lain, dan wajahnya lebih berjanggut dan bersurai, khususnya yang jantan. Saiz badannya yang kecil memudahkan harimau ini bersiar-siar melalui hutan hujan yang tebal. Harimau Sumatera juga pandai berenangn kerana ada selaput di antara jari-jari kakinya. Harimau ini diketahui menggiring mangsa bertelapuk ke dalam air, lebih-lebih lagi jika mangsa itu tidak pantas berenang.


Harimau Sumatera lazimnya mengejar mamalia ungulat yang lebih besar, seperti babi hutan,tenuk dan rusa, dan juga haiwan-haiwan yang lebih kecil seperti unggas, monyet, dan ikan.Orang utan juga boleh menjadi mangsa, tetapi jarang didapat memandangkan orang utan jarang berada di atas tanah.


Harimau Indochina (Panthera tigris corbetti) - yang terdapat di kawasan hutan hujan dan padang rumput Malaysia, Kemboja, China, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam.

Harimau Bengal (Panthera tigris tigris) - yang terdapat di kawasan hutan hujan dan padang rumput Bangladesh, Bhutan, China, India, dan Nepal.

Harimau Cina Selatan (/amoy) (Panthera tigris amoyensis) - yang tinggal di kawasan hutan hujan dan padang rumput tengah dan barat China.

Harimau Siberia (Panthera tigris altaica) - atau juga dikenali sebagai Amur, Ussuri, Harimau Timur Laut China, atau harimau Manchuria. Harimau Siberia tinggal di kawasan hutan hujan dan padang rumput China, Korea Utara, dan Asia Tengah di Russia.

Harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae) - yang tinggal hanya di kepulauan Sumatera,Indonesia.

Harimau Caspian (Panthera tigris virgata) - yang telah pupus sekitar 1950an. Harimau Caspian ini pernah berkeliaran di kawasan hutan hujan dan padang rumput Afganistan, Iran, Mongolia, Turki, dan kawasan Asia tengah Russia.

Harimau Jawa (Panthera tigris sondaica) - yang telah pupus sekitar 1972. Harimau Jawa pernah berkeliaran di kawasan hutan hujan kepulauan Jawa, Indonesia.

Harimau Bali (Panthera tigris balica) - yang telah pupus sekitar 1937. Harimau Bali pernah berkeliaran di kawasan hutan hujan kepulauan Bali, Indonesia


Haiwan adalah ciptaan Tuhan yang juga perlu dikasihi oleh manusia . Kita tidak boleh membunuh haiwan dengan seenak rasa terutama memburu haiwan di dalam hutan dan menggangu habitat mereka 

Bicara Putri Anis mengenai haiwan-haiwan liar di zoo.

Haiwan adalah ciptaan yang sangat pandai mengenang budi dan menghargai manakala setiap manusia diberi kewarasan untuk saling mengasihi sesama makhluk ciptaan Tuhan . Bagi Putri Anis semua yang dicurahkan Tuhan kepada kita adalah kasih sayangNYA pada hamba-hamba di muka bumi tidak kira ianya berupa manusia atau pula jin dan haiwan. Jika kita mengerti sedalamnya akan hakikat perjalanan Tuhan , satu persen Allah turunkan kasih sayang membuatkan satu persen itulah yang berjaya membuatkan ibu gajah yang begitu besar beranak tanpa terpijak olehnya.Begitu juga singa haiwan yang sangat sensitif dengan manusia jika dipandang dari sudut luaran , dengan satu persen kita membelanya maka ia akan menyanjung tinggi tuan pemiliharanya . Ini membuktikan sebegini hebatnya Allah hanya melimpahkan satu persen sudah membuatkan haiwan begitu tersanjung dan saling menghargai apatah lagi manusia yang yang sudah diberi akal waras pastinya satu persen tadi menjanjikan kebahagiaan yang cukup mendalam. Jika haiwan berjaya mengasihi sama sendiri begitulah perumpamaan satu persen tadi ditujukan buat ibu bapa yang kasih akan anak-anak mereka manakala 99 persen adalah milik mutlak Tuhan Yang Maha Esa. Oleh itu jalani satu persen yang Allah pinjamkan kerana itu adalah ujian buat kita yang mahu hidup dalam resapanNYA.Haiwan yang paling jinak dan tidak boleh sama sekali disakiti adalah singa .Singa dalam bahasa Arab dipanggil Asad, dalam bahasa Turki dipanggil Aslan, dalam bahasa Inggeris dipanggil Lion, yang mana ''singa'' merupakan salah satu makhluk yang dimuliakan Allah Taala. 

Bapa Saudara Rasulullah SAW, Sayidina Hamzah ibn Abdul Mutalib digelar Singa Allah (Asadullah)
Dalam satu episod sejarah sudah melakarkan bahawa haiwan ini jugalah yang diperintahkan oleh Allah untuk membaham kepala anak Abu Jahal.Di dalam siri perjalanan para pertapa suci dan wali-wali yang dikasihi Allah sudah sangat pasti arif berkenaan Singa Allah yang dimaksudkan seperti di dalam riwayat-riwayat sebelumnya yang terkandung dalam al-quran . Walau bagaimanapun sejinak-jinak singa sudah pasti naluri membunuhnya masih terlekat di dalam darah haiwan ini dan sifat pemangsanya tetap ada walaupun manusia berjaya menjinakannya selama bertahun-tahun Apa yang istimewa bagi sifat singa adalah merupakan haiwan sosial yang hidup berkumpulan dan sebagai haiwan berkumpulan semestinya ia akan ada naluri menghargai pertalian persaudaraan. Sebagai contoh , sepasang manusia sudah membela dia sejak kecil, maka dia menganggap manusia tersebut sebagai ibu bapanya . Singa ada ingatan kuat dan melalui deria rasa seperti bau, haiwan ini boleh mengenali siapa sahaja yang mendekati mereka.


Rasulullah SAW pernah bersabda, “ALLAH SWT mempunyai 100 rahmat (kasih sayang), dan menurunkan 1 rahmat (dari 100 rahmat) kepada jin, manusia, binatang, dan hewan melata. Dengan rahmat itu mereka saling berbelas-kasih dan berkasih sayang, dan dengannya pula binatang-binatang buas menyayangi anak-anaknya. Dan (ALLAH SWT) menangguhkan 99 bagian rahmat itu sebagai kasih sayang-Nya pada hari kiamat nanti.” ~ (HR Muslim)


Lawatan sambil belajar ke zoo . Semakin dekat dengan haiwan , semakin kita mengenali ciptaan Tuhan sesungguhnya
Memasuki lapangan kebun binatang suasana yang sangat  teduh walaupun ada cahaya matahari menyelubungi  karena masih banyak pohon-pohon redup dan besar yang berada di sekelilingnya. Lokasi meletak kenderaan  yang nyaman dan luas dengan latar belakang para penjual  makanan ringan dan lain-lain cenderahati khas Yogya bagaikan masuk kebun binatang dengan suasana tradisional Yogya.Di sini juga terdapat banyak replika haiwan dan batu-batu yang disusun menarik 

Putri Anis dan Putri Fifi

Spesies ular yang menjadi salah satu kajian sejarah Putri Anis


Ular merupakan binatang reptilia yang dapat kita jumpai di halaman rumah, kebun, sawah, ladang, hutan, sungai, rawa-rawa, pegunungan, pantai, laut, samudera bahkan di saluran – saluran air di kawasan kota .Untuk daerah tropika seperti di negara kita, jumlah ular cukup banyak dan bermacam-macam jenisnya, baik yang berbisa mahupun yang tidak berbisa. 

Pengetahuan tentang ular dan bahaya ular perlu diberikan untuk membantu manusia dalam mengurangi efek dari bahaya terhadap ular sehingga manusia dapat melakukan aktiviti mereka sehari-hari tanpa merasa takut terganggu dan juga tidak perlu mengusik serta mengurangi jumlah ular. Keberadaan habitat ular yang cukup dekat dengan lingkungan hidup manusia perlu dikenal, dimengerti dan difahami agar senantiasa dapat hidup seiring serta tidak saling mengganggu.



Putri Anis bertanggungjawab terhadap alam dan penghuninya sebagaimana yang diamanahkan oleh tuhan

Objektif lawatan ini sebenarnya adalah melahirkan generasi yang mengambil berat tentang penghuni lain di alam ini di samping menanamkan kesedaran serta keinsafan diri tentang kepentingan sikap prihatin terhadap alam dan penghuninya, yang mana sekaligus akan membentuk barisan pemimpin yang seimbang dari segi jasmani , emosi ,
rohani dan intelek .


Sepetang di zoo membutkan dirinya begitu mempelajari kisah-kisah haiwan yang kepelbagaian


Wednesday, December 1, 2010

KUNJUNGAN PUTRI ANIS KE CANDI RATU BOKO DI BUKIT PENUH MISTERI

 MEMECAH RAHSIA ISTANA RATU BOKO MEGAH ABAD KE 8 JUGA PENINGGALAN NABI SULAIMAN


Fenomena menarik untuk ditelusuri dan diungkap.Kompleks  Ratu Boko berada di puncak bukit dengan ketinggian sekitar 196 meter atau tepatnya 195, 97 meter di atas permukaan laut menempati area seluas 250.000 m2.


Setelah kita memasuki gapura pertama kurang lebih 15 meter. Setelah gapura kita akan melihat candi pembakaran yang terbuat dari batu putih yang berfungsi sebagai pembakaran mayat, dan Candi ini menghadap ke barat


Istana Ratu Boko memiliki keunikan dibanding peninggalan sejarah lainnya


Unsur-unsur Hindu di Candi ini membuktikan adanya toleransi umat beragama


Keraton Ratu Boko adalah bukti kewujudan sejarah masa lampau yang masih diperdebatkan sejarahnya sehingga kini. Kata keraton berasal dari kata Ke-Ratu-an yang bererti istana atau tempat tinggal ratu tersebut atau didefinasikan juga raja manakala Boko bererti bangau (burung). Hal ini masih menjadi pertanyaan siapa sebenarnya raja Bangau tersebut, apakah penguasa pada zaman itu atau nama burung dalam erti sebenarnya yang dahulu sering hinggap di kawasan perbukitan Ratu Boko .Dalam kesempatan Sri Ratu Saadong Vii berkunjung ke tanah pusaka nenek moyangnya di Jawa Tengah ,beliau turut berpeluang melawat dan mengkaji keberadaan sejarah kuno Ratu Boko yang terletak di selatan candi Prambanan ,19 km dari kota Yogyakarta . Luasnya kurang lebih 16 ha, yang mencakupi dua desa di Daerah Istimewa Yogyakarta, Dawung dan Sambirejo. Selain itu kunjungan ini memperlihatkan kepada beliau akan kesan-kesan peninggalan sejarah yang ada di situ. Dikatakan juga oleh beberapa ahli Matematik atau ilmuan Islam bahawa peninggalan ini adalah kejadian yang pernah tercatat di dalam al-quran iaitu kisah Nabi Sulaiman dan Ratu Saba . Putri Anis sedang menyiapkan artikelnya yang bertajuk '' Wali Sulaiman terpegun di Istana Ratu Saba'' . Dalam artikel yang hendak disampaikan ini mengisahkan hubung kait antara zaman dan sejarah di mana nabi Sulaiman bermula dan pendapat yang konkrit mengatakan bahawa istana ini merupakan peninggalan Nabi Sulaiman bersesuaian dengan kisah yang dinyatakan di dalam al-quran dan kajian yang mendalam terhadap bebrapa fakta penting yang sudah tercatat dalam riiwayat candi ini . Apapun kita tunggu dan nantikan semoga misteri Candi Ratu Boko akan pecah dan berulang kembali sejarahnya dalam konteks pembangunan ke arah yang posotif demi tatapan umum dan kesedaran betapa pentingnya menci ntai sejarah .


Prasasti lain yang ditemukan di Ratu Boko adalah sebuah prasasti berbahasa Sansekerta-Jawa, dan sebuah inskripsi (tulisan singkat) pada lempengan emas. 


Ratu Boko memiliki 3 buah tingkat, yang masing-masing dipisahkan dengan dinding batu dan benteng. Untuk mencapai tingkat pertama, kita harus melewati sebuah gerbang besar yang dibangun dalam 2 tahap. Di sebelah barat tingkat ini terdapat sebuah benteng atau Candi Batu Kapur (Temple of Limestone). Dinamakan Candi Batu Kapur kerana ia memang terbuat dari batu kapur. Jaraknya kira-kira 45 m dari gerbang pertama.

Tingkat kedua dan pertama dipisahkan oleh tembok andelit. Tingkat kedua ini dapat kita capai setelah melewati gerbang di paduraksa yang terdiri dari 3 pintu. Pintu yang lebih besar (Gerbang Utama) ada di tengah-tengah, diapit oleh dua buah gerbang yang lebih kecil. 

Tingkat kedua dan ketiga di pisahkan oleh benteng batu kapur dan tembok andelit. Untuk masuk ke dalam tingkat ketiga, kita harus melewati 5 gerbang, dimana gerbang yang paling tengah lebih besar ukurannya bila dibandingkan dengan 4 gerbang lain yang mengapitnya. 

Di tingkat ketiga (teras paling besar) lah terpusat sisa-sisa peninggalan. Di sini kita boleh menemukan antara lain Pendopo (Ruang Pertemuan). Pondasi pendopo ini berukuran panjang 20 m, lebar 20 m, dan tinggi 1,25 m, terletak di sebelah utara dari tingkat ini. 

Sedangkan di sebelah selatan, kita akan menemukan pondasi Pringgitan, berukuran panjang 20 m, lebar 6 m, dan tinggi 1,25 m. Keduanya, pendopo dan pringgitan, dikelingi oleh sebuah pagar dengan panjang 40 m, lebar 36 m, dan tinggi 3 m. Pagar ini dilengkapi dengan 3 gerbang beratap di sebelah utara, selatan, dan di sebelah barat. Tiga buah tangga dibuat untuk mendaki sampai ke pondasi tersebut.

Di sebelah timur pendopo, terdapat Kompleks Kolam Pemandian yang dikelilingi oleh pagar empat persegi panjang. Kompleks ini terdiri dari 3 kelompok. Kelompok pertama, terdiri dari 3 buah kolam berbentuk persegi empat. Dua di antaranya memanjang dari utara sampai selatan, dan keduanya dipisahkan oleh sebuah gerbang. Kelompok kedua terdiri dari 8 kolam bundar yang dibahagi dalam 3 baris. 

Di tingkat ini, kita juga bisa melihat saki baki bangunan yang disebut Paseban (Ruang Resepsi) yang membujur dari utara ke selatan. Reruntuhan gerbang, pagar dan landaian juga terdapat di sini. 

Selain itu, juga terdapat Keputren (Istana atau Tempat Tinggal Putri), dimana di dalamnya terdapat sebuah kolam persegi panjang berukuran 31 x 8 m2 yang dikelilingi oleh pagar. Pagar ini mempunyai 2 gerbang, masing-masing terletak di sebelah baratdaya dan timurlaut. Sekitar 60 m dari gerbang ini, kita bisa melihat reruntuhan batu-batuan, tapi kondisi lantainya masih baik. Dasarnya berbentuk bujur sangkar berukuran 20 x 20 m. 

Selain tempat-tempat tersebut, masih banyak reruntuhan yang bisa kita temukan di Ratu Boko, misalnya saja reruntuhan Gua Laki-Laki (Male Cave) berukuran panjang 3,5 m, lebar 3 m, dan tinggi 1,5 m, serta sebuah gua yang berukuran lebih kecil lagi, Gua Perempuan (Female Cave). 

Ratu Boko telah menghasilkan banyak sekali artifak, termasuk arca-arca, baik arca Hindu (Durga, Ganesha, Garuda, lingga, dan yoni), serta arca Buddha (tiga Dhyani Buddha yang belum selesai). Selain itu, juga ditemukan keramik dan beberapa prasasti. 

Salah satu prasasti yang ditemukan adalah prasasti Siwagraha. Prasasti ini menyebutkan peperangan antara Raja Balaputra dan Rakai Pikatan. Kerena kalah perang, Balaputra melarikan diri dan membangun tempat pertahanan di atas kaki bukit Ratu Boko.

Di sana juga pernah ditemukan lima fragmen prasasti berhuruf Prenagari dan berbahasa Sansekerta, Walaupun tidak utuh, prasasti ini masih boleh dibaca. Isinya berkaitan dengan pendirian bangunan suci Awalokiteswara, salah satu Buddhisatwa dalam agama Buddha, khususnya aliran Mahayana. Dilihat dari bentuk hurufnya, prasasti-prasasti tersebut berasal dari abad ke-8 M. 

Selain itu, juga ditemukan tiga prasasti berhuruf Jawa Kuno dalam bentuk Syair Sansekerta. Dua di antaranya memuat tahun 778 Saka atau 856 M, yang berisi pendirian lingga Kerttiwasa dan lingga Triyambaka atas perintah Raja Kumbhaya. Sedangkan prasasti satunya lagi berisi pendirian lingga atas perintah Raja Kalasodbhawa.

Ratu Boko kemungkinan dibangun sekitar abad 9 M oleh Dinasti Syailendra, yang kelak mengambil alih Mataram Hindu. Sebagai sebuah monumen peninggalan zaman dahulu, Ratu Boko masih menyimpan misteri. Para sejarawan masih sulit mengindentifikasikan, apakah ia merupakan taman kerajaan, istana, benteng, atau candi. 
Misteri Ratu Boko yang Belum Terungkap

Walaupun begitu banyak dan beragamnya saki baki bangunan ditemukan di sana, sampai sekarang fungsi Ratu Boko masih belum diketahui. Ada yang percaya bahwa bahawa Ratu Boko merupakan biara, atau sebuah tempat beristirehat dan rekreasi. 

Prasasti-prasasti yang ditemukan agak sulit untuk dijadikan sebagai sumber lengkap untuk mengetahui fungsi candi ini. Tulisan-tulisan yang ditemukan di sana hanya menunjukkan bahawa Ratu Boko ada di masa antara abad ke-8-9. Prasasti yang berasal dari abad ke-8 umumnya berisi pendirian bangunan suci Buddha, sedangkan abad ke-9 berisi tentang pendirian bangunan suci Hindu sekali. Tapi karena tidak ada prasasti yang secara eksplisit menyebutkan fungsi dari setiap bangunan yang ada, maka Ratu Boko masih menjadi misteri sampai sekarang. 


Situs Ratu Boko adalah satu-satunya situs pemukiman masa klasik terbesar yang ditemukan dijawa, khususnya jawa bahagian tengah. Keistimewaan ini menjadikan Ratu Boko sebagai situs yang spesifik, masih banyak menyimpan misteri serta berbagai-bagai fenomena menarik untuk ditelusuri dan diungkap. Bermacam bentuk peninggalan purbakala terdapat di Situs Boko, dan banyak diantaranya memiliki bentuk berbeza dari yang terdapat di situs lain

Candi Boko lebih seperti sebuah keraton

PECAH KOTA RATU BOKO
Penyair sejarah dinasti Song dengan tema peristiwa ,
Di kota pecah , hilang dan saki baki tembok-tembok ,
Sebuah sayap kelawar yang terpasang di kamar ular emas ,
Adam - Hawa dalam Islam manakala Uranus-Gaia dalam mitos Yunani ,
Diarsipkan di bawah puisi Ratu Boko ,
Sastera perang mendera khayal ,
Gemerincing di kaki langit ,
Bedil kraton Ratu Saba ,
Bila daku melangkah ke terowongan itu ,
Panahan Dewa Jawa "RATU SABA" berasal usul tuah "RATU BALQIS"
Mahkota delima batu pusar bumi ,
Kemegahan di bukit yang penuh kedamaian ,

Seingat daku bersama juntaian saudaraku ,
Benteng Kraton dan gua kami pelajari ,
Melalui kilometer berbelok juga ke Prambanan ,
Warna peninggalan perbakala yang diketemukan ,
Yang kutemui gapura , candi , kolam , gua , pagar dan alun-alun ,
Candi pembakaran serta paseban ,
Pendapo itu senja di pelataran ,
Balai-balai nusantara dan mancanegara seakan gugup ,
Yang menyerlah tiga candi kecil menari di depanku ,
Di hujung tenggara keputren dikenal dalam hikayat ,
Ku perangkap cinta di Gua Wadon panah arjuna ,
Ku fikir mengapa Gua Lanang penuh orang-orang dek Malioboro tapi tidak ,
Arca Buddha di balik Timur baunya memikat diabadikan di atas nama Ratu Boko ,

Ceritera lampau berkisah Prabu Boko di singgahsana Bali ,
Bukti tertua berangka tahun 792 ,
Prasasti Abhayagiriwihara dalam karya Tejahpurnpane Panamkorono ,
779 berkisah dalam Prasasti Kalasan membuka tirai Rakai Panangkaran ,
Prasasti Mantyasih 907 berikutan Prasasti Wanua Tengah III menyambung tahun 908 ,
Borobudur , Sewu dan Kalasan menjunjung Rakai Panangkaran ,
Benteng parajurit Balaputradewa atau Rakai Kayuwangi ,
Putera Bungsu Rakai Pikatan ,
Aku melayari kota pecah ini dengan ibu jariku bahawa :
Rakai Kayuwangi ditakluk Rakai Walaing Puhuyaboni cicit laki-laki Sanjaya ,
Merasa bertuah dari sejarah agung Pramodharwani , Puteri Mahkota Samarotungga ,
Anak Dewa Buddha segala Buddha ,
Lalu menghilangkan waris Rakai Walaing yang nampak seksi dan mendung berburu di atas bintang seraya ,

Analisator sejarah mengaji letak candi ,
Baru aku lintas langsung dari pengkalan batu-batuan ,
Selama penelitiaan berjalan aku ke timur dari Candi Banyu Tibo ,
Candi Barong yang kuharap kini mekar kembang ,
Tidak pula semulia Candi Ijo di tengah perkebunan tebu ,
Aku bermeditasi di pusat pertemuan raja-raja ,
Kolam Taman Sari pemandian raja dan putri , 
Kononnya cerita di kolam mengindahkan rupa menjadi awet muda ,
Itulah tresna Sri Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya ,
Wangsa Sanjaya pengubat cinta kasih ''RTPA" kepada pecah kota Ratu Boko ,
Bakti, perwujudan hati nurani berupa cinta kasih dan sujud Tuhan, orang tua, guru dan pemerintah ,
Kisah sepetang disaksikan biri-biri lima belasan ,
Retak berkeping kota yang hancur dini hari ,
Ulah fikiran yang tak mungkin tersampai KRATON HILANG ITU AKAN KEMBALI...

(Baris-baris puisi diadaptasi dari jejak kembara Sri Ratu Saadong Vii di Candi Ratu Boko , Yogyakarta)



Pemandangan luar biasa indah . Mencari aura positif agar masuk ke dalam jiwa yang suci

Setelah kita memasuki gapura pertama kurang lebih 15 meter, kita akan melihat candi pembakaran yang terbuat dari batu putih yang berfungsi sebagai pembakaran mayat, dan Candi ini menghadap ke barat. Di sudut tenggara Candi Pembakaran terdapat salah satu telaga tua yang airnya mengandung misteri. Konon telaga ini bernama Amerta Mantana yang berarti Amerta (air ) Mantana ( mantra ) iaitu air suci yang sudah diberikan mantra atau doa , mitos air ini dapat berguna sesuai apa yang diinginkan dan sering dimanfaatkan untuk acara prosesi ritual antara lain pengambilan air suci untuk prosesi Tawur Agung Umat Hindu. Ditengah-tengah terdapat batur pendopo berbentuk segi empat berukuran 20 x 21 m dan tingginya 1,46 m tersusun dari baru andesit pada sisi utara timur dan barat, terdapat tangga naik yang tersusun dari batu andesit juga. Diatas permukaan batur Pendopo terdapat sejumlah umpak yang berjumlah 24 buah sedangkan permukaan batur Pringgitan terdapat umpak 12 buah.

Dari puncak bukit kita bisa melihat pemandangan yang indah kerana dapat melihat dengan jelas Gunung Merapi yang selalu mengeluarkan asap dan terletak membelakangi Candi Prambanan dan Candi Sewu. 

Terdapat lebih banyak kolam di zon timur, juga terdapat sejumlah gua yang digali ke dalam batu. Dalam Gua Lanang terdapat tiga patung batu putih. Tangga menuju beberapa gua juga dipahat pada bukit batu. Sebuah patung Buddha turut ditemukan di bahagian ini.

Ratu Boko diperkirakan sudah dipergunakan orang pada abad ke8 pada masa Wangsa Syailendra (Rakai Panangkaran) dari Kerajaan Medang (Mataram Hindu)

Meskipun didirikan oleh seorang Budha, istana ini memiliki unsur-unsur Hindu. Itu dapat dilihat dengan adanya Lingga dan Yoni, arca Ganesha, serta lempengan emas yang bertuliskan “Om Rudra ya namah swaha” sebagai bentuk pemujaan terhadap Dewa Rudra yang merupakan nama lain Dewa Siwa. Adanya unsur-unsur Hindu itu membuktikan adanya toleransi umat beragama yang tercermin dalam karya-karya terseniri. Memang, saat itu Rakai Panangkaran yang merupakan pengikut Budha hidup berdampingan dengan para pengikut Hindu

Unsur Agama Hindu dan Budha tampak bercampurdi bangunan ini
Begitu dekat dengan kompleks candi, terlihat banyak batuan-batuan yang sudah roboh dan berselerakan di sana. Itu terdapat di kawasan bawah candi. Hampir semua candi-candi kecil itu berserakan dan tidak berbentuk sama sekali. Apabila naik ke bahagian tengah mengikut kenyataan Putri Anis , sedikit lebih tinggi dan masih tinggal beberapa candi. Namun kebanyakan, juga sudah hancur lebur akibat perubahan zaman . Hanya candi di bahagian atas saja yang masih utuh dan lengkap. Inilah hasil pembongkaran pertama oleh Belanda yang kemudian dilanjutkan oleh pemerintah Indonesia. Apakah candi-candi yang sudah roboh itu masih boleh didirikan semula bagi pelestarian sejarah untuk generasi hadapan ? Jika semua didirikan mungkin akan menelan belanja yang banyak dan perlu sokongan dari pelbagai pihak  . Ada 224 buah candi yang ukurannya 6 meter luas dan 14 meter tinggi, ada 16 candi di kawasan tengah dan atas hingga jumlah keseluruhan 240 buah candi. Semoga keprihatinan pemerintah Indonesia ataupun pasukan penyelidik sejarah berjaya dan tidak mengeluh dalam memberikan perhatian untuk membangun objek sejarah ini menjadi lebih baik dan teratur bagi mengekalkan nilai-nilai budaya dan sejarah yang ada di sini .


Menurut mitos yang dipercaya masyarakat, Candi Boko merupakan kediaman Ratu Boko, yang diriwayatkan sebagai ayah Lara Jonggrang 

Zaman Jawa Kuno yang umumnya berbentuk bangunan keagamaan, situs Ratu Boko merupakan kompleks profan, lengkap dengan gerbang masuk, pendopo, tempat tinggal, kolam pemandian, hingga pagar pelindung

Putri Anis mengejar sunset di Candi Ratu Boko yang terindah di Asia Tenggara
.